Oktober 2011

Peluang Bisnis Online Tanpa Ribet - Serta Info terbaru seputar dunia bisnis indonesia terupdate dan terpercaya

Senin, 31 Oktober 2011

Harga Pertamax Naik, Ini Penjelasan Pertamina

VIVAnews – PT Pertamina kembali menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) non subsidi jenis Pertamax dan Pertamax Plus per 1 November 2011.

Menurut Vice President Corporate Communication Pertamina, M. Harun, langkah tersebut untuk menyesuaikan dengan harga minyak mentah dunia yang terus merangkak naik.

"Naik rata-rata 100 rupiah, ya karena harga-harga produk minyak di pasar dunia naik. Jadi, kita ikuti mekanisme harga pasar," kata dia saat dihubungi VIVAnews.com di Jakarta, Selasa 1 November 2011.

Harun menuturkan, Pertamina akan melalukan evaluasi dalam dua pekan ke depan mengenai harga BBM non subsidi ini. "Kita akan lihat dua minggu lagi, apa perlu naik, tetap, atau diturunkan. Tentunya, tetap mengacu harga minyak mentah dunia," ujarnya.

Dalam keterangan resmi Pertamina, Selasa 1 November 2011, untuk wilayah Jakarta dan sekitarnya harga Pertamax naik Rp100 menjadi Rp8.900 per liter dari sebelumnya Rp8.800. Sementara itu, harga Pertamax Plus, juga naik Rp100 menjadi Rp9.200 per liter dari sebelumnya Rp9.100 per liter.

Berikut rincian harga baru Pertamax efektif 1 November 2011 pukul 00.00 WIB:

Jenis bahan bakar/lokasi             Harga Baru     Harga Lama

Pertamax Plus
Batam                                            9.100             9.000
Unit Pemasaran (UPms) I Medan        9.950             9.850
Riau                                             10.150            10.050
UPms III (Jakarta dan sekitarnya)      9.200              9.100
Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi     9.300              9.200
UPMS IV (Jawa Tengah, Yogyakarta)  9.450              9.350
UPMS V                                          9.500              9.400
UPMS VI            
Pontianak                                        9.950              9.850
Bengkayang                                     9.950              9.850
Landak                                           10.000             9.900
Melawai                                           10.250           10.150
Sambas                                          10.050             9.950
Sanggau                                         10.100           10.000
Sekadau                                          10.150          10.050
Sintang                                           10.200           10.100
Singkawang                                     10.050             9.950

 
Pertamax/Bio Pertamax
UPms I                                             9.600              9.500
Sumatera Barat                               10.000              9.900
UPms II                                            9.500              9.400
Bangka                                            9.650              9.550
Jakarta                                             8.900              8.800
Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi       8.950              8.850
UPms IV                                           9.150              9.050
UPms V                                            9.200              9.100
Bali                                                  9.400              9.300
NTB                                                 9.900              9.800
NTT                                                10.600            10.500
UPms VI            
Balikpapan                                         9.450              9.350
Samarinda                                         9.550              9.450
Bontang                                            9.650              9.550
Kab. Kutai Timur                                 9.750              9.650
Kab. Kutai Kertanegara                        9.600             9.500
Kab. Pasir                                           9.700             9.600
Kab. Kutai Barat                                 10.000            9.900
Kab. Berau                                         10.650          10.550
Banjarmasin                                         9.500            9.400
Banjar Baru                                         9.500             9.400
Kab. Banjar                                         9.500             9.400
Kab. Barito Kuala                                 9.500             9.400
Kab. Tanah Laut                                   9.500            9.400
Kab. Tapin                                           9.500            9.400
Kab. Balangan                                      9.600            9.500
Kab. Hulu Sungai Utara                          9.600            9.500
Kab. Hulu Sungai Tengah                       9.600            9.500
Kab. Tabalong                                       9.600            9.500
Palangka Raya                                        9.800           9.700
Kab. Barito Utara                                  10.000           9.900
Kab. Barito Timur                                  9.850            9.750
UPms VII            
Palu                                                      9.950            9.850
Makasar                                                9.750            9.650
Kotamobagu                                          9.950            9.850
Gorontalo                                             10.250          10.150
Kendari                                                11.300          10.950
Tomohon                                               9.900            9.800
Bitung                                                   9.850             9.750
Manado                                                 9.850             9.750
Minahasa Selatan                                    9.900             9.800

Pertamina Dex
UPms III                                                 9.450             9.450
UPms IV/V                                              9.450             9.450

Hanya 5% Dana Asuransi TKI Cair

VIVAnews - Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI), Moh Jumhur Hidayat, meminta perusahaan asuransi tenaga kerja Indonesia yang tergabung dalam konsorsium Asuransi Proteksi, untuk memudahkan pembayaran klaim TKI bermasalah maupun TKI yang mengalami risiko fisik dan bahkan kematian akibat pekerjaannya di luar negeri.

Jumhur mengatakan, berdasarkan data BNP2TKI, uang premi TKI yang dihimpun konsorsium Asuransi Proteksi sebesar Rp192 miliar lebih sejak Oktober 2010. Namun, dari jumlah tersebut baru Rp13 miliar atau 5,6 persen saja yang dapat dicairkan sebagai klaim TKI oleh pihak asuransi. Sementara itu, saat konsorsium lama sebelum ini, yang dapat dicairkan sekitar 11 persen.

“Jadi, perusahaan asuransi TKI memang masih berorientasi pada uang premi yang dibayarkan TKI, serta cenderung tak ingin memudahkan terpenuhinya uang klaim TKI saat mereka mengajukannya akibat masalah yang dihadapi,” kata Jumhur secara tertulis kepada VIVAnews.com, Selasa 1 November 2011.

Menurut Jumhur, BNP2TKI banyak menerima pengaduan TKI dan keluarganya karena kesulitan memproses uang klaim melalui perusahaan asuransi TKI. Mereka mengaku tidak mendapat perhatian serius, baik saat proses pengajuan atau berupa tindak lanjut pembayaran klaimnya.

Pada sisi lain, perusahaan asuransi TKI justru diuntungkan oleh banyaknya TKI yang akan bekerja ke luar negeri dengan membayar uang premi asuransi secara benar dan tertib, tanpa sedikit pun menimbulkan kesulitan apalagi memperlambat pembayarannya. Jika perusahaan asuransi TKI mengutamakan kelancaran pembayaran uang klaim, TKI tidak akan menemukan kesulitan dalam mengupayakan pengajuan klaimnya.

Ia menyebutkan, perusahaan asuransi TKI sangat dimudahkan bisnisnya dalam cara mengimpun uang premi dari TKI. Karena ibarat kolam yang dipenuhi iklan, proses penerimaan uang premi TKI itu tinggal mendulang saja ke permukaan, yang membuat perusahaan asuransi tak perlu lagi bersusah-payah.

“Pemerintah mengeluarkan peraturan untuk kemudahan memperoleh pembayaran premi dari TKI, sebaliknya pemerintah seringkali dibuat ‘jengkel’ oleh perusahaan asuransi yang mempersulit TKI saat menginginkan klaimnya,” ujarnya.

Dia menambahkan, keberadaan perusahaan asuransi TKI ataupun penunjukan konsorsium asuransi TKI sepenuhnya dibentuk oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Melalui Menakertrans, Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Permenakertrans) No: 07/MEN/V/2010 tertanggal 31 Mei 2010 tentang Asuransi TKI, para TKI ditetapkan kewajiban mengikuti program asuransi, pembentukan konsorsium asuransi TKI yang harus disetujui oleh Menakertrans, pembayaran besaran premi asuransi, serta tata cara pengurusan klaim asuransi TKI.

Selanjutnya, Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kepmenakertrans) No: 209/Men/IX/2010 tertanggal 6 September 2010 tentang Penetapan Konsorsium Asuransi TKI dengan nama “Proteksi TKI”, diputuskan satu konsorsium di bawah perusahaan PT Asuransi Central Asia Raya, dengan keanggotataan sembilan perusahaan asuransi yaitu PT Asuransi Umum Mega, PT Asuransi Harta Aman Pratama, PT Asuransi Tugu Kresna Pratama, PT Asuransi LIG, PT Asuransi Raya, PT Asuransi Ramayana, PT Asuransi Purna Artanugraha, PT Asuransi Takaful Keluarga, dan PT Asuransi Relife sebagai penyelenggara program asuransi TKI.

Dalam Permenakertrans Asuransi TKI itu tidak disebutkan satu kata pun adanya peran dan kewenangan BNP2TKI, baik dalam mengurus pembayaran uang premi TKI ataupun untuk pencairan klaim asuransi TKI. “Semua yang terkait proses itu hanya melibatkan dinas-dinas tenaga kerja yang ada di daerah,” kata Jumhur.

Namun demikian, kata Jumhur, karena masyarakat sejauh ini sering mengadukan permasalahan asuransi TKI pada BNP2TKI, maka pihaknya ikut membantu agar para TKI dipenuhi hak-haknya oleh perusahaan asuransi TKI. (art)

Permintaan Tinggi, Harga Tanah Industri Naik

VIVAnews - Lembaga riset properti Cushman & Wakefield memperkirakan, pertumbuhan permintaan yang tidak seimbang dengan pasokan, mengakibatkan harga tanah industri di Jakarta dan sekitarnya bakal meningkat di masa datang.

"Walaupun terjadi penurunan tingkat permintaan sebesar 5 persen dibadingkan kuartal lalu, permintaan tanah industri masih cukup besar dengan penjualan sebesar 178 ha tanah pada kuartal ini. Bahkan, bila dibandingkan kuartal yang sama di tahun lalu, tingkat permintaan kuartal III-2011 meningkat sebesar 60 persen dibanding kuartal III-2010," kata Wira Agus, Associate Director, Research & Advisory, Cushman & Wakefield dalam laporan risetnya yang diterima VIVAnews.com di Jakarta, Senin 31 Oktober 2011.

Menurut Wira, kawasan industri di Bekasi, Karawang, dan Purwakarta masih merupakan lokasi favorit, di mana tingkat penjualan di daerah ini mencapai 92 persen dari keseluruhan penjualan. "Permintaan dalam kuartal ini didominasi oleh pelaku industri dari Jepang, dengan bidang usaha yang berkaitan dengan otomotif," ujarnya.

Bencana alam di Jepang yang awalnya dikhawatirkan akan berdampak negatif terhadap pasar industri, kata dia, ternyata mendorong banyak industrialis Jepang untuk masuk ke pasar industri Jadebotabek selama sembilan bulan pertama tahun ini.

Sementara itu, Wira mengungkapkan, pasokan tanah industri siap pakai pada kuartal ini datang dari kawasan industri Karawang, Purwakarta, dan Bogor yaitu sebesar 68 ha.

"Pasokan-pasokan baru akan memasuki pasar dalam jangka pendek untuk mengantisipasi permintaan yang terus tumbuh. Total pasokan kumulatif tanah industri di Jakarta dan sekitarnya pada kuartal ini menjadi 8,768 ha," tuturnya.

Dia melanjutkan, harga penawaran tanah industri juga terus meningkat di kuartal ini. Bahkan, di beberapa kawasan harga bisa meningkat setiap bulannya. "Harga jual rata-rata di dalam rupiah diperkirakan mencapai Rp997 ribu per meter persegi. Sedangkan dalam dolar AS harga jual rata-rata mencapai US$111 per meter persegi," ujar Wira.

Alasan Dahlan Lantik Dirut PLN di Gardu Induk

VIVAnews - Dahlan Iskan yang baru dua pekan menjabat Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tak henti mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang kontras dibanding pejabat-pejabat sebelumnya.

Salah satu kebijakan unik yang baru diputuskannya adalah pelantikan Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Nur Pamudji yang dilaksanakan di Gardu Induk PLN Karet Tengsin, Jakarta, Selasa, 1 November 2011. Biasanya, pelantikan direksi baru BUMN dilangsungkan di kantor Kementerian BUMN atau kantor pusat BUMN bersangkutan.

Dahlan ternyata memiliki alasan tersendiri memilih Gardu Induk Karet Tengsin untuk melantik mantan bawahannya di PLN tersebut.

Kepada VIVAnews, mantan wartawan ini menyatakan Gardu Induk Karet Tengsin merupakan lokasi yang cocok dengan budaya kerja yang kini dikembangkan perusahaan penyedia listrik tersebut. "Supaya cocok dengan semangat motto baru PLN: kerja, kerja, kerja," katanya kepada VIVAnews.com

Keterkaitan Dahlan dengan PLN memang sangat erat. Padahal, dia hanya beberapa tahun memimpin perusahaan yang pernah mencatat kerugian terbesar di antara BUMN lain itu.

Dahlan yang kala itu hadir sebagai orang luar di PLN, langsung melakukan gebrakan untuk mengubah budaya kerja perusahaan tersebut. Salah satunya adalah mengeluarkan motto kerja baru bagi PLN, yakni itu tadi: kerja, kerja, kerja!

Nur Pamudji sendiri merupakan salah satu direktur yang pernah menjadi anak buah Dahlan. Pengangkatan Nur sendiri didasarkan penilaian Dahlan bahwa yang bersangkutan merupakan sosok yang brilian dan memiliki integritas tinggi. Hal itu ditunjang oleh usia Nur Pamudji yang tergolong lebih muda dibandingkan direktur yang lain.

Sembari bercanda, Dahlan mengatakan dia menginginkan agar penggantinya di PLN adalah sosok yang pernah menjadi wartawan. Kebetulan, Nur pernah mengenyam profesi wartawan ketika menjadi mahasiswa di Institut Teknologi Bandung. (kd)

 

Harga Emas Naik, Laba Antam Meroket

VIVAnews - Kenaikan harga emas dan komoditas tambang lain di dunia telah mendorong pendapatan perusahaan pertambangan, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM).

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini membukukan pendapatan selama 9 bulan pertama 2011 sebesar Rp7,8 triliun atau naik 36 persen dibandingkan periode sama setahun yang lalu.

Dengan pendapatan tersebut, Antam mencatat laba bersih tak diaudit sebesar Rp1,56 triliun, atau melonjak 64 persen dibandingkan posisi kuartal III-2010.

Dalam keterangan tertulis yang diterima VIVAnews, di Jakarta, Senin, 31 Oktober 2011 disebutkan kontribusi pendapatan terbesar Antam berasal dari komoditas feronikel yang mencapai Rp3,1 triliun, atau 40 persen dari porsi pendapatan perusahaan.

Pasar Ekspor masih menjadi andalan utama pendapatan komoditas Antam dengan kontribusi mencapai 73 persen senilai Rp5,7 triliun.

Sampai kuartal III-2011, Antam mencatat volume penjualan feronikel sebanyak 14.985 ton nikel dalam feronikel (TNi). Untuk memenuhi permintaan, ketiga pabrik feronikel Antam beroperasi optimal dengan capaian produksi sebanyak 14.990 TNi.

Harga feronikel sendiri mengalami kenaikan sebesar 14 persen menjadi US$10,80 per ton.

Sementara itu, pada komoditas emas Antam mencatat penjualan sebanyak 5.859 kilogram sampai 9 bulan pertama 2011. Penjualan itu telah melebihi target tahun 2011  ebesar 5.820 kg. Produksi emas Antam tercatat sebesar 2.004 kg naik 6 persen dari periode sama setahun yang lalu.

Walau harga komoditas emas pernah mencapai rekor sepanjang sejarah, Antam mengaku pencapaian volume produksi di bawah target perusahaan. Hal itu  disebabkan penurunan kadar bijih dibandingkan dengan tahun 2010 di Pongkor  serta belum dilakukannya penambangan di vein yang direncanakan di Cibaliung.

Namun, dengan adanya kenaikan volume penjualan serta adanya peningkatan harga sebesar 33 persen menjadi US$1.564,12 per troy ounce menjadikan pendapatan dari emas naik 97 persen menjadi Rp2,6 triliun.

Wijaya Karya Raih Kontrak Rp9,4 Triliun

VIVAnews - Hingga sembilan bulan pertama 2011, PT Wijaya Karya Tbk meraup kontrak baru senilai Rp9,4 triliun. Peningkatan nilai kontrak itu seiring perolehan tambahan kontrak baru sebesar Rp1,3 triliun pada September 2011.

"Bulan sebelumnya, perseroan masih mencatat kontrak baru senilai Rp8,1 triliun," kata Sekretaris Perusahaan Wijaya Karya, Natal Argawan, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin 31 Oktober 2011.

Natal menambahkan pencapaian tersebut melebihi perolehan kontrak baru hingga September tahun lalu yang senilai Rp5,2 triliun, atau naik 81,5 persen. "Dengan demikian, omset kontrak dihadapi hingga September tahun ini meningkat 50,7 persen dibanding tahun lalu sebesar Rp15,7 triliun menjadi Rp22,2 triliun," ujarnya.

Proyek-proyek yang diperoleh Wijaya Karya pada September di antaranya Hauling Road di Kutai Barat, Kalimantan Timur senilai Rp311,7 miliar, terminal LPG Bossowa, Makassar (Rp221 miliar), pipa minyak mentah Tampino di Plaju (Rp134,6 miliar), dan jalan akses baru Gunung Putri, Bogor sebesar Rp118,2 miliar.

Dia menambahkan, pencapaian per September ini merupakan 77,1 persen dari target kontrak baru 2011. Kontrak tersebut juga mempengaruhi penjualan hingga September 2011 yang juga naik 50,2 persen dari Rp4,7 triliun tahun lalu menjadi Rp6,4 triliun.

Sementara itu, laba setelah pajak hingga September 2011 juga naik Rp11 miliar dibandingkan tahun lalu Rp204 miliar menjadi Rp215 miliar.

"Menguatnya pendapatan menjelang akhir 2011 ini mengindikasikan tetap optimisnya Wijaya Karya memenuhi profit Rp350 miliar," tuturnya.

Untuk itu, perseroan berusaha memacu penjualan dan perolehan laba secara berkelanjutan melalui strategi bisnis yaitu investasi dan backward-forward integration serta sinergi dengan BUMN lain. Pembangunan infrastruktur yang relatif besar akan memacu perseroan untuk mendiversifikasi usaha guna mendukung pertumbuhan investasi.

"WIKA telah melakukan investasi di bidang energi, sehingga akan menyumbang laba perseroan 10 persen atau sekitar Rp45 miliar pada tahun-tahun mendatang mulai 2012," kata dia.

Sejak Februari 2011, WIKA sudah menyelesaikan proyek investasi pertama pada bidang energi, yaitu PLTD Pesanggaran Bali berkapasitas 3x18 megawatt. 

Pakai Gas Buang, Semen Padang Hemat Rp33 M

VIVAnews - PT Semen Padang optimistis mampu menekan biaya produksi sebesar Rp33 miliar per tahun pasca beroperasinya pembangkit listrik dari panas yang terbuang saat pembakaran. Waste Heat Recovery Power Generation (WHRPG) yang dibangun di Pabrik Indarung V mampu menghasilkan energi listrik 8,5 megawatt.

Proyek percontohan (pilot project) hasil kerja sama Indonesia-Jepang ini diyakini mampu mengurangi gas buang yang dihasilkan pabrik semen. "Ini yang utama, selain menghemat biaya produksi dari listrik yang dihasilkan, konsep ini lebih ramah lingkungan," ujar Humas Semen Padang, Dacony, kepada VIVAnews.com, Senin, 31 Oktober 2011.

Dalam proses kerjanya, pembangkit listrik ini menyerap panas yang terbuang dari tungku pembakaran semen dan menyalurkannya dalam bentuk uap air  untuk menggerakan turbin. Pada dasarnya, ujar Dacony, sistem kerja pembangkit tersebut persis sama dengan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).

WHRPG diyakini mampu menurunkan temperatur dan menstabilkan gas buang
karbondioksida yang dihasilkan pabrik semen. Batas baku mutu gas buang pabrik semen sekitar 80 mg/normal meter kubik. "Kami sudah di bawah itu dan adanya pembangkit ini tentu akan lebih stabil, karena mampu mengurangi emisi karbondioksida hingga 47 ribu ton per tahun," katanya.

Pembangkit ini langsung didatangkan perusahaan Jepang, New Energy and Industrial Technology Development Organization (NEDO). Nilai investasi untuk mengoperasikan pembangkit ini mencapai 2 miliar yen atau setara dengan Rp200 miliar.

Dalam proyek ini, pihak Jepang menginvestasikan dana sebesar Rp130 miliar dalam bentuk peralatan. Sementara itu, sisanya, berasal dari Indonesia yang menyediakan infrastruktur pendukung.

Kerja sama ini merupakan bentuk realisasi Protokol Kyoto yang diratifikasi Indonesia ke dalam undang-undang perubahan iklim. Ditargetkan, emisi gas rumah kaca untuk industri semen mencapai 12 persen pada 2020 atau 744 kilogram/ton semen dari sebelumnya 852 kilogram/ton semen. Bagi pabrik semen baru, emisi gas CO2 menjadi 667 kilogram/ton semen. (Laporan: Eri Naldi | Padang, art)

PKS Tolak Kenaikan TDL 2012

VIVAnews - Fraksi Partai Keadilan Sejahtera tetap menolak rencana kenaikan Tarif Dasar Listrik (TDL) yang akan diberlakukan mulai April 2012. Mereka meminta pemerintah melakukan upaya-upaya untuk menghindari kenaikan tarif listrik tersebut.

“Meski anggaran subsidi dikurangi, tapi tetap ada alternatif kebijakan agar tarif listrik tidak naik,” kata anggota Komisi VII DPR dari PKS Sohibul Iman di Jakarta, Senin 31 Oktober 2011.

Sohibul Iman menawarkan dua solusi untuk menghindari kenaikan tarif dasar listrik tersebut. Yang pertama, dengan memasok gas untuk pembangkit listrik sebagaimana komitmen pemerintah. "Karena biaya membangkitkan listrik dengan menggunakan gas jauh lebih murah. Hanya sekitar Rp440/kwh, dibanding membangkitkan listrik dengan memakai bahan bakar minyak yang berkisar Rp2.200/kwh,” kata dia.

Solusi kedua, lanjut Sohibul, adalah konsistensi pemerintah dalam menyediakan kebutuhan batubara untuk pembangkit listrik, sesuai dengan harga acuan batubara (Indonesian Coal Index). “Bila harga batubara stabil, maka kebutuhan PLN akan batubara yang mencapai 57 juta ton ditahun 2012 nanti, akan terjadi penghematan sebesar Rp2 triliun,” jelasnya.

Dalam data yang dimiliki Doktor lulusan Japan Advanced Institute of Science and Technology (JIST), Ishikawa Jepang ini, selama tahun 2009 dan 2010, pasokan batubara untuk PLTU Percepatan 10.000 MW Tahap 1 mengalami kendala signifikan. Karena realisasi 3 pemasok batubara yang telah ditetapkan sebagai pemenang lelang pengadaan LRC (Low Rank Coal) hanya sebesar 66% dari yang direncanakan (tahun 2009) dan 17% di tahun 2010.

Namun, di sisi lain, Sohibul Iman juga menyayangkan kebijakan pemerintah yang justru mengekspor gas ke luar negeri. Sehingga kebutuhan gas PLN pada 8 unit pembangkit berbasis Dual Firing tidak terpenuhi. Akibatnya PLN harus mengoperasikan High Speed Diesel (HSD) yang menggunakan solar yang harganya jauh lebih mahal dari gas.

Efeknya, delapan unit pembangkit yang didesain berbasis Dual Firing tersebut, selama 2 tahun terakhir hanya mendapatkan kontrak pasokan gas sebanyak 49% dari kebutuhannya.  “Berdasarkan hasil pemeriksaan BPK, kerugian yang di derita akibat kekurangan pasokan gas ini sekitar Rp.17,9 Trilyun ditahun 2009 dan Rp.19,7 Trilyun ditahun 2010,” tutup Anggota DPR dari Daerah Pemilihan DKI Jakarta II ini. (umi)

Ekonomi Negara Maju Melambat, ASEAN Bertahan

VIVAnews - Pemerintah memprediksi perekonomian dunia dan regional pada 2012 masih dibayangi perlambatan pertumbuhan ekonomi negara-negara maju. Namun, negara-negara berkembang di ASEAN diperkirakan tetap tumbuh.

Pelaksana Tugas Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan, Bambang Brodjonegoro, menuturkan, ekonomi dunia telah mengalami koreksi proyeksi pertumbuhan dari 4,3 persen menjadi empat persen pada 2011 dan dari 4,5 persen menjadi empat persen untuk 2012.

Koreksi terbesar juga dilakukan di negara-negara maju dari 2,2 persen menjadi 1,6 persen dan negara-negara berkembang dari 6,6 persen menjadi 6,4 persen. Sementara itu, di ASEAN koreksi dari 5,4 persen menjadi 5,3 persen.

"ASEAN terkena krisis, tapi dibandingkan negara-negara dunia lain relatif lebih kecil," kata Bambang di Jakarta, Senin 31 Oktober 2011.

Perlambatan ekonomi dunia tersebut, dia melanjutkan, diperkirakan mempengaruhi penurunan volume perdagangan dunia dari 7,5 persen pada 2011 menjadi 5,8 persen pada 2012.

Bambang mengungkapkan, negara maju yang diharapkan menjadi penopang pertumbuhan ekonomi dunia saat ini belum ada perbaikan, sehingga perekonomian tergantung pada China dan India.

Guru Besar Universitas Indonesia ini menjelaskan, perekonomian Asia diperkirakan melambat, tapi tidak parah, karena mempunyai ketahanan khusus yang dapat menangkal perlambatan ekonomi, yaitu konsumsi domestik.

Namun, ia memproyeksikan Singapura dan Malaysia merupakan dua negara pertama di ASEAN yang terkena dampak krisis ekonomi global di Amerika Serikat dan Eropa.

"Negara-negara Asia mempunyai basis konsumsi domestik besar, sehingga dalam masa krisis gejolak ekonomi, konsumsi domestik bisa menetralisasi dampak tersebut," kata Bambang.

Indonesia, dia melanjutkan, mempunyai posisi strategis di Asia dan Asia Timur. Sebab, pasar komoditas Indonesia sebagian besar ke China, Jepang, dan ASEAN serta bukan ke Eropa dan Amerika Serikat. Namun, pemerintah akan tetap mewaspadai dampak putaran kedua.

Sementara itu, Wakil Menteri Keuangan, Anny Ratnawati menjelaskan pemerintah dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2012 telah mengakomodasi upaya mitigasi dan antisipasi dampak perlambatan ekonomi dunia.

Dari sisi kebijakan fiskal 2012, kata dia, pemerintah menyiapkan anggaran risiko fiskal sebesar Rp15,8 triliun, dana bantuan sosial untuk menjaga daya beli masyarakat Rp64,9 triliun, subsidi pangan Rp15,6 triliun, cadangan beras Rp2 triliun, dan belanja lain untuk keperluan mendesak Rp5,5 triliun.

Selain itu, cadangan devisa hingga September 2011 mencapai US$114 miliar yang juga disiapkan untuk mitigasi dan antisipasi krisis. "Semua itu adalah langkah berlapis untuk mitigasi dan antisipasi," ujarnya.

Anny menyatakan, sebenarnya krisis ekonomi yang menerpa Eropa dan Amerika Serikat bisa juga dilihat sebagai peluang potensi arus modal asing yang masuk ke Indonesia (capital inflow) akan terus membesar pada 2012.

Untuk itu, menurut dia, pemerintah akan berusaha mengalihkan arus modal masuk ke sektor riil guna membangun infrastruktur di Indonesia. (art)

Syarat Pengusaha Ekspor Rotan Disetop

VIVAnews - Asosiasi Pengusaha Rotan Indonesia (APRI) meminta penghentian ekspor rotan mentah didahului masa transisi. Sebab saat ini, ada ribuan ton rotan yang menumpuk di gudang akibat menunggu kuota ekspor yang berasal dari kebijakan lama.

"Kami meminta waktu enam sampai 12 bulan masa transisi," kata Sekretaris Jenderal APRI, Lisman Sumardjani, di Jakarta, Senin, 31 Oktober 2011.

Selain meminta masa transisi, Lisman menegaskan bahwa rencana penutupan ini harus jelas tujuan utamanya. Jika bertujuan memajukan industri rotan mebel, pemerintah harus memiliki data pertumbuhan industri rotan sehingga jelas antara kebutuhan dan pasokan yang bisa dikirimkan dari luar Jawa.

Selain itu, lanjut Lisman, perlu evaluasi rutin kepada industri rotan mebel, misalnya setiap tiga bulan sekali. Kemudian, agar proses hilirisasi industri terus meningkat, produk subtitusi seperti rotan plastik sebaiknya dilarang agar konsumsi rotan pun meningkat.

"Bila hasil evaluasi ternyata tujuan penutupan ekspor tidak tercapai, ya kebijakan (penghentian ekspor) harus dicabut lagi," ungkapnya.

Lisman pun mengaku sebenarnya menerima aturan ini secara terpaksa, karena tidak ada komunikasi antara tiga kementerian terkait, apalagi mendengarkan saran APRI.

Jika diminta memilih, dia menyatakan tetap menolak penghentian ekspor karena tidak masuk akal. Satu hal yang masuk akal ialah industri dalam negeri harus dicukupi terlebih dahulu, baru sisanya diekspor.

"Artinya Cirebon happy, luar Jawa happy. Lah, ini kok pemerintah cuma nyenengin Cirebon tapi nyusahin luar Jawa," kata Lisman.

Sementara itu, Menteri Perdagangan Gita Irawan Wirjawan menegaskan Kementerian Perdagangan segera mengeluarkan Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) terkait penghentian ekspor rotan pada awal November 2011. Aturan itu untuk menyelamatkan industri dalam negeri, mengingat besarnya ekspor rotan.

"Kita menargetkan minggu-minggu awal November kita akan keluarkan permendagnya," ujar Menteri Perdagangan, Gita Wirjawan, di sela acara Arak Arak dan Bentang 11 Bendera Raksasa ASEAN di Monumen Nasional, Jakarta, Minggu 30 Oktober 2011.

Aturan itu dikeluarkan setelah mendengar masukan beberapa kementerian seperti Kementerian Perindustrian, Kementerian Kehutanan, dan para gubernur. Beberapa pihak merekomendasikan dalam proses produksi rotan turut memperhatikan aspek penyelamatan lingkungan dan adanya jaminan penyerapan rotan dari industri dalam negeri.

Rekomendasi tersebut meminta Indonesia dalam proses produksi rotan turut memperhatikan aspek penyelamatan lingkungan dan adanya jaminan penyerapan rotan dari industri dalam negeri.

Haji Asiwa, Juragan Batik Cirebon

VIVAnews - Jalan Panembahan, Plered, Cirebon, saat ini dikenal sebagai salah satu pusat penjualan batik di Cirebon. Asiwa, merupakan salah satunya.

Pemilik toko batik "Jaya Abadi" ini menuturkan perkembangan batik di Cirebon dimulai sejak 1990. Walaupun belum sepopuler batik Pekalongan, Batik Cirebon sudah mendapat tempat khusus karena keunikan motifnya yang berwarna cerah dan sederhana. Salah satu motif yang terkenal adalah megamendung, bentuk gumpalan-gumpalan awan.

Motif yang sederhana dan berwarna cerah itulah, kata Asiwa, yang saat ini banyak disukai orang. Batik Cirebon masuk dalam klasifikasi batik pesisir yang motifnya lingkungan seperti hewan dan tumbuhan dipadu oleh motif keraton Kasepuhan dan Kanoman.

"Batik Cirebon mulai ngetop pada 1990an, warga mulai ramai membuka showroom di pinggir jalan," katanya saat ditemui VIVAnews.com akhir pekan lalu. Ia mengaku mulai terjun ke dunia batik pada 1975, meneruskan usaha orangtuanya.

Pada 1975, batik Cirebon belum setenar sekarang. Ia berjualan berminggu-minggu keliling. Ia keliling ke Kuningan, Garut, Tasik, Jakarta, Ciamis, Bali, bahkan hingga Sumatera Utara untuk memasok toko-toko di sana.

Pada 1980 Asiwa bertemu salah satu konglomerat Indonesia, Abdul Latief, di Sentra Industri Pulogadung. Ia bercerita Abdul Latief yang saat itu belum menjadi menteri menawarkan agar batik-batik yang ia jual masuk ke Pasaraya, mal milik pengusaha itu. Mulai saat itu, batik-batik buatannya mulai masuk mal-mal di ibukota.

Tidak hanya memasok ke mal-mal, batik-batik buatannya juga masuk ke toko-toko batik besar seperti Batik Danarhadi, Batik Semar, dan Batik Kencana Ungu. Setiap bulan, dia juga mengirim batik-batik ke daerah seperti Jambi, Sumatera Barat, Denpasar, Ujung Pandang, Banjarmasin, Medan, Bukittingi, Padangsidempuan, dan lain-lain.

"Ke Bali saja bisa kirim 2-3 ribu lembar, satu lembar 2 meter dengan harga 70 ribu," kata pria kelahiran 13 Juli 1956 ini.

Bahkan pada 1995 lalu, batik buatannya ini mampu menembus pasar mancanegara seperti Thailand, Vietnam, dan Kamboja. Batik-batik laku di negara tersebut karena banyaknya penganut muslim, batik di negara tersebut digunakan untuk sarung. Namun ekspor batik tersebut berakhir di penghujung tahun 1990-an karena diterpa krisis ekonomi dan konflik muslim di negara-negara tersebut.

Saat ini wisatawan asing yang sering ke Cirebon berasal dari Jepang, dengan siklus 3 bulan sekali. Wisman asal Jepang ini lebih menyukai batik berbahan katun dibandingkan sutra. "ya ingin sih ekspor lagi, tapi sekarang wisatawan asing sudah banyak ke sini," kata kakek empat cucu ini.

Usahanya terus berkembang hingga saat ini ia memiliki 15 pegawai dan ratusan pengrajin batik binaan. Ia memberikan modal kepada pengarajin yang tidak mampu berupa kain motif dan alat batik. Hasilnya lalu ia beli dan pasarkan melalui toko ataupun ia kirim ke daerah-daerah.

"Saya sudah kenyang membatik, sekarang tinggal mengatur orang. Saat ini saya lebih memberikan modal ke orang lalu saya pasarkan, lalu kalau sudah sukses saya kasih bahan lagi ke orang lain,"katanya.

Atas jerih payahnya, ia berhasil menyekolahkan tiga anak hingga sarjana di Universitas Trisakti. Dua anaknya pun telah mengikuti jejak dirinya berusaha batik dengan membuka toko batik di lokasi yang tidak jauh dari lokasi tokonya, yaitu "Batik Selsa" dan "Batik Nadine".

Anak terakhirnya baru lulus dari Universitas Trisakti jurusan Geologi, juga akan mengikuti jejaknya membuka toko batik. "Batik sudah mendarah daging, anak ketiga baru lulus kuliah rencananya buka toko batik lagi karena kerja kantoran juga susah," katanya. (eh)

Harga Komoditas Naik, Laba Timah Melonjak

VIVAnews - Produsen timah terbesar Indonesia, PT Timah Tbk, memperoleh untung besar dari kenaikan harga komoditas di pasar internasional. Dengan harga rata-rata logam timah yang diterima perseroan hingga triwulan III-2011 sebesar US$28.440 per mton, Timah mengantongi pendapatan Rp6,82 triliun. Pendapatan itu naik 21 persen dibandingkan periode sama 2010 sebesar Rp5,61 triliun.

Dengan perolehan itu, Timah membukukan laba bersih selama periode tersebut sebesar Rp860 miliar, atau naik 81 persen dibandingkan triwulan III-2010 senilai Rp475 miliar.

"Margin yang diperoleh adalah sebesar US$4.895 per ton, atau lebih besar 114 persen dari margin yang diterima perseroan pada triwulan III tahun lalu," kata manajemen Timah dalam keterangan tertulis yang diterima VIVAnews.com, Senin, 31 Oktober 2011.

Dalam menjalankan bisnisnya di tengah situasi usaha yang semakin kompetitif, Timah mengaku mengimplementasikan berbagai rencana strategis dan bersifat antisipatif terkait penjualan logam timah. Kebijakan itu ditempuh dalam upaya menghadapi fluktuasi tren penurunan harga timah dunia.

Selain itu, perusahaan lebih fokus pada penjualan produk yang memiliki nilai tambah lebih tinggi atau produk premium --logam yang memiliki kadar Sn di atas 99,90 persen.

Lewat strategi itu, Timah berharap bisa tetap menjaga pertumbuhan pendapatan perusahaan. Timah mencatat produksi dan penjualan bijih timah selama triwulan III naik tipis sebesar 3,8 persen menjadi 28.165 ton.

Produksi bijih timah dari penambangan laut pada triwulan III-2011 turun sebesar 14 persen yaitu menjadi 13.564 ton. Sementara itu, produksi bijih timah dari penambangan darat tercatat sebanyak 14.602 ton atau naik 28 persen.

Volume penjualan logam timah sembilan bulan pertama 2011 mencapai 25.266 mton, atau menurun 3.986 mton (14 persen) dibandingkan periode yang sama 2010 sebanyak 29.252 mton.

Sementara itu, produksi logam timah mencapai 28.532 mton atau turun empat persen dibandingkan periode yang sama 2010 yaitu 29.631 mton.

Timah Ilegal

Manajemen Timah juga mengungkapkan, pada triwulan III-2011, harga logam timah di London Metal Exchange (LME) menurun cukup drastis. Hal tersebut terjadi di antaranya akibat krisis yang terjadi di Eropa yang menyebabkan melemahnya daya beli konsumen terutama yang memiliki basis di Eropa.

Selain itu, membanjirnya bijih timah ilegal di pasaran, terutama yang berasal dari Indonesia membuat suplai melebihi permintaan, sehingga prinsip dasar ekonomi berlaku yang mengakibatkan harga timah jatuh.

Hingga kuartal ketiga 2011, harga rata-rata logam timah dunia mencapai US$27.754 per mton dengan harga terendah tercatat US$19.100 per mton dan tertinggi US$33.255 per mton.

Volume persediaan logam timah di LME selama sembilan bulan meningkat relatif besar, yaitu pada awal tahun tercatat 16.555 mton menjadi 20.920 mton pada akhir September 2011. (art)

Minggu, 30 Oktober 2011

Reaksi Indonesia Soal Kesepakatan KTT Eropa

VIVAnews - Pemerintah menyambut positif kesepakatan KTT Eropa yang memangkas surat utang Yunani. Kebijakan itu diharapkan dapat menyelesaikan persoalan Eropa, sehingga dampaknya tidak meluas ke negara lain.

Menurut Menteri Koordinator Perekonomian, Hatta Rajasa, dirinya percaya bahwa Eropa dapat menyelesaikan persoalannya hingga tuntas. "Saya sangat optimistis," ujarnya saat ditemui di kantornya, Jakarta, Jumat 28 Oktober 2011.

Hatta meyakini zona Eropa telah memiliki sejumlah kebijakan mengenai upaya mengatasi persoalan ketidakpastian ekonomi di wilayahnya itu. "Mereka sudah atur policy bagaimana mengatasi persoalan-persoalan itu," imbuhnya.

Hatta turut berharap, krisis surat utang yang melanda Yunani tidak berdampak ke negara-negara lain di sekitarnya di masa-masa mendatang. Dua negara yang diharapkan mampu bertahan dari terpaan krisis surat Eropa itu terutama Jerman dan Prancis.

Kedua negara tersebut, merupakan pilar utama bagi perekonomian Eropa. "Jerman dan Prancis kami harapkan tetap kuat pertumbuhan ekonominya," tuturnya.

Sebelumnya, para pemimpin Eropa akhirnya mencapai kesepakatan dengan kalangan perbankan dan penjamin asuransi untuk menerima pemotongan 50 persen dari surat utang Yunani yang dimilikinya. Kesepakatan itu ditempuh dalam upaya mengurangi beban utang Yunani serta mengatasi krisis Eropa yang sudah berlangsung dua tahun.

Kesepakatan tersebut diperoleh setelah pertemuan yang berlangsung selama delapan jam antara pemimpin negara Eropa dengan perbankan, bank sentral, dan Dana Moneter Internasional (IMF).

Seperti dikutip laman Reuters, kalangan swasta secara sukarela menerima keputusan pemotongan nominal 50 persen dari investasi surat utangnya untuk mengurangi beban utang Yunani sebesar 100 miliar euro. Langkah ini memangkas utang Yunani menjadi 120 persen terhadap produk domestik bruto (PDB) pada 2020. Saat ini, rasio utang terhadap PDB Yunani mencapai 160 persen. (art)

IHSG Lanjutkan Reli Tiga Hari Terakhir

VIVAnews - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia kembali melanjutkan tren menguat, meski sudah mengalami reli dalam tiga hari terakhir. Komitmen pemimpin Eropa dalam mengatasi krisis utang di zona euro disinyalir memicu sentimen positif ramainya kembali aksi beli saham di bursa domestik.

IHSG dibuka menguat pada awal transaksi Kamis 27 Oktober 2011, atau naik 13,99 poin (0,37 persen) ke posisi 3.752,59. Ini melanjutkan pergerakan positif pada pra pembukaan tadi yang menguat 13,74 poin atau 0,36 persen di posisi 3.752,35. Bahkan, pada penutupan tiga hari perdagangan terakhir, indeks juga bergerak positif.

Menurut analis PT BNI Securities, Viviet S. Putri, perdagangan saham di BEI hari ini melanjutkan reli dalam tiga hari terakhir karena terpengaruh rencana penyelesaian krisis utang di kawasan Eropa dan Yunani. "Indeks akan bergerak naik dengan kisaran level 3.675-3.778," ujarnya kepada VIVAnews.com di Jakarta, Kamis.

Dia menuturkan, pertemuan para pemimpin Uni Eropa Rabu kemarin, 26 Oktober 2011, di Brussels yang memutuskan sejumlah agenda penting seperti komitemen kucuran dana dalam mengatasi krisis utang di zona euro direspons positif bursa di kawasan regional Asia. "Termasuk, di BEI," ujar Viviet.

Analis PT Phillip Securities Indonesia, Armand Dharmasana juga berpendapat, kesepakatan pemimpin Eropa atas rekapitalisasi perbankan dan membaiknya data ekonomi Amerika Seriat menjadi faktor pendorong penguatan indeks hari ini. "IHSG hari ini kami estimasikan berada di kisaran 3.710-3.770," tuturnya.

Sementara itu, seluruh bursa kawasan Asia pagi ini dibuka menguat. Shanghai Composite naik 12,30 atau 0,51 persen di posisi 2.439,78, Hang Seng terangkat 249,49 poin atau 1,31 persen menjadi 19.316,03, indeks Nikkei 225 menguat 46,81 poin atau 0,54 persen ke level 8.795,28, Straits Times naik di posisi 2.796,08 atau menguat 26,14 poin (0,94 persen), dan Seoul Composite terangkat 20,93 poin atau 1,10 persen ke 1.915,24.

Banyak Syarat Tetapkan Gaji Pegawai OJK

VIVAnews - Setelah 12 tahun tertunda, kemarin Dewan Perwakilan Rakyat akhirnya menyetujui Rancangan Undang-Undang Otoritas Jasa Keuangan (RUU OJK) untuk disahkan menjadi undang-undang.

Namun, pemerintah melalui Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi masih mengkaji struktur pemberian gaji berdasarkan analisis beban kerja, bobot pekerjaan, dan jabatan bagi pegawai yang nantinya berada di lembaga OJK.

"Tetap berdasarkan analisis beban kerja, kami lihat bobot pekerjaannya. Jadi harus adil dan layak sesuai dengan beban kerjanya, nanti kami lihat bagaimana," kata Deputi Bidang Sumber Daya Manusia dan Aparatur, Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Ramli Naibaho, ketika berbincang dengan VIVAnews.com di kantornya, Jakarta, Jumat, 28 Oktober 2011.

Hingga saat ini, Ramli melanjutkan, KemenPAN masih belum mengkaji hal itu karena UU OJK juga baru disahkan kemarin oleh DPR. "Kami belum lihat, kan berangkat dari beban kerjanya, job description-nya. Itu yang saya katakan tadi, analisis jabatan itu berguna bagi macam-macam," ungkapnya.

Penentuan gaji pegawai OJK, menurut Ramli, juga akan didasarkan pada analisis jabatan itu. Karena dari analisis jabatan akan ditemukan job content-nya, seberapa besar pekerjaannya, tingkat kesulitan melaksanakan tugas, kemampuan yang dibutuhkan untuk melaksanakan tugas, serta seberapa tingkat tantangan melaksanakan tugas.

"Di situlah penentuan bobotnya, tetap dari analisis jabatan. Jadi, harus dilihat jobdesk-nya," kata dia.

Sebelumnya, berdasarkan ketentuan hukum yang ada, pembentukan Dewan Komisioner OJK harus sudah dilakukan tujuh bulan setelah Undang-undang OJK berlaku efektif. Selanjutnya, dewan komisioner yang terbentuk ini harus sudah membentuk tim transisi dengan batas waktu dua bulan.

Tim transisi ini rencananya beranggota orang-orang yang berasal dari Kementerian Keuangan dan Bank Indonesia. (eh)

Alasan 'Pembajakan' Karyawan Masih Marak

VIVAnews - Direktur Utama PT Trimegah Securities Tbk, Omar S Anwar, mengatakan, perkembangan industri pasar modal tidak dibarengi dengan peningkatan jumlah sumber daya manusia. Kondisi itu yang mendorong masih terjadinya praktik-praktik 'pembajakan' SDM.

"Dari semua perusahaan efek di Indonesia saat ini, saya estimasi jumlah account officer mencapai 12 ribu orang," kata dia kepada VIVAnews.com di ruang kerjanya, Gedung Artha Graha, Jakarta, Kamis 27 Oktober 2011.

Jika berkaca dari prediksi Bursa Efek Indonesia yang memperkirakan tahun depan jumlah investor saham menjadi 2,3 juta orang, menurut Omar, maka perlu tambahan SDM di profesi account officer.

"Yang di perusahaan efek katakanlah satu juta orang. Jadi, saya hitung-hitung, satu juta investor itu perlu 50 ribu account officer. Berarti ada gap 38 ribu dari jumlah account officer sekarang yang sebanyak 12 ribu," tuturnya.

Sebab itu, lanjut Omar, untuk menutupi kekurangan SDM ada dua cara yang mesti dilakukan perusahaan-perusahaan sekuritas.

"Pertama, yaitu merekrut dari perusahaan lain. Kedua, jalan lama dengan investasi dari lulusan universitas yang dibekali pendidikan, training, dan technical skills untuk transaksi saham, sehingga mereka sudah siap dilempar ke cabang," kata Omar.

Namun, Omar menambahkan, bagi mereka yang ditugaskan ke cabang itu akan memakan waktu untuk penyesuaian. "Rata-rata karyawan produktif itu penyesuaiannya satu tahun, atau 12 bulan. Kalau secara baiknya seperti itu, investasi di SDM rekrut dari lulusan universitas hingga siap (bekerja)," tuturnya.

Kendati demikian, ia mengatakan, karena pasar modal terus bertumbuh, sehingga banyak perusahaan sekuritas mencari jalan pintas. "Yang saya sesalkan adalah proses rekrutmen bajakan secara kontinuitas, berkesinambungan, secara sistematis, sehingga merugikan perusahaan yang ditinggalkan," ujar Omar. (art)

BEI Dukung Pungutan di Pasar Modal Diubah

VIVAnews - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) siap mendukung langkah Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) yang akan mengubah pungutan yang dikenakan kepada pelaku pasar modal. Perubahan pungutan itu seiring meleburnya Bapepam-LK ke dalam lembaga baru, Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Kami hingga saat ini belum mendapat arahan langsung dari Bapepam-LK soal itu (perubahan pungutan)," ujar Direktur Pengembangan BEI, Frederica Widyasari Dewi, saat ditemui VIVAnews.com usai acara workshop wartawan pasar modal di Lombok, Nusa Tenggara Barat, Jumat 28 Oktober 2011.

Namun, Frederica menuturkan, akan mendukung langkah Bapepam-LK jika memutuskan mengubah pungutan yang akan dikenakan kepada pelaku pasar modal. "Tentunya, kami akan ikut apa yang menjadi keputusan Bapepam. Jadi, ingin diturunkan atau dinaikkan pungutan pada pelaku pasar modal silakan saja," tambah dia.

Selama ini, besaran pungutan yang dikenakan kepada pelaku pasar modal mencapai 7,5 persen dari pendapatan di bursa.

Kepala Bapepam-LK, Nurhaida mengungkapkan, pihaknya memastikan perubahan pungutan yang dikenakan kepada pelaku pasar modal akan diputuskan setelah upaya sosialisasi selesai dilakukan.

"Itu nanti secara keseluruhan, apa-apa yang diperlukan akan ada ketentuan baru," kata Nurhaida.

Nurhaida menjelaskan, pungutan yang akan dikenakan oleh OJK akan ditetapkan secara keseluruhan industri yang masuk dalam pengawasan lembaga baru tersebut. OJK sendiri akan memiliki tugas pengawasan terhadap pasar modal, asuransi, dana pensiun, dan industri perbankan.

Khusus untuk pungutan kepada pelaku pasar modal, Nurhaida menegaskan pihaknya harus melalui beberapa proses sebelum akhirnya menetapkan besaran pungutan.

"Pertama, sosialisasi UU-nya. Lalu, setelah tim menyusun besarnya iuran, nanti disosialisasikan lagi. Bahkan, PP pungutan itu akan melihat pandangan dari stakeholder," ujar Nurhaida. (art)

Kenaikan Emas Pekan Ini Tertinggi Sejak 2009

VIVAnews - Kendati belum menembus rekor harga emas yang sempat menyentuh level US$1.900 per ounce, harga emas pada pekan ini mengalami kenaikan tertinggi sejak Januari 2009.

Seperti dikutip dari laman reuters, Sabtu, 29 Oktober 2011, dilaporkan harga emas pada penutupan perdagangan akhir pekan lalu menurun setelah investor memanfaatkan momen ambil untung (profit taking) dari kenaikan harga emas sehari sebelumnya.

"Seperti ada aksi profit taking kecil-kecilan pada pekan ini setelah kenaikan harga emas. Selain itu, ada juga faktor koreksi di pasar keuangan setelah naik besar kemarin. Saya pikir, pasar emas akan berhenti sementara," kata Senior Market Strategist for Futures Broker MF Global di Chicago.

Harga emas di pasar spot ditutup pada harga US$1.743,10 per ounce, atau hampir sama dengan dengan sesi penutupan sebelumnya yang berada pada level US$1.743,90 per ounce. Harga emas tersebut turun dari rekor bulanan yang sempat dicetak pada harga US$1.751,99 per ounce.

Selama sepekan terakhir, harga emas tercatat mengalami kenaikan  6,5 persen. Berdasarkan data reuters, capaian ini merupakan yang tertinggi sejak Januari 2009.

"Kami melihat sepekan kemarin merupakan waktu yang berat dengan berita seputar Eropa dan Amerika Serikat," kata Analis Mitsubishi, Matthew Turner.

Harga emas di pasar spot Amerika serikat hanya turun sebesar 50 sen atau 0,3 persen menjadi US$1.747,20. Namun harga emas mengalami penurunan tajam selama enam pekan terakhir.

Penurunan harga emas kali ini diperkirakan akibat investor yang mengambil aksi profit taking ditengah kenaikan harga sejumlah komoditas dan pasar uang dunia.

Bursa saham AS juga ditutup melemah setelah investor berhenti sementara setelah sehari sebelumnya Indeks S&P melonjak hampir sebesar 20 persen disaat kondisi pasar tengah melemah pada bulan ini.

Karyawan 'Dibajak', 2 Kantor Trimegah Kosong

VIVAnews - PT Trimegah Securities Tbk mengungkapkan, perekrutan karyawannya oleh PT UOB Kay Hian Securities sudah dimulai sejak April 2011. Perekrutan kemudian berlangsung hingga Oktober 2011.

"Yang kami ketahui mulai dari cabang Solo pada April atau Mei 2011. Terus berlanjut di cabang Semarang pada Juli 2011. Setelah itu, di cabang Bali pada September 2011. Lalu, berlanjut ke cabang Palembang pada Oktober," kata Direktur Utama Trimegah Securities, Omar S Anwar kepada VIVAnews.com di ruang kerjanya, Gedung Artha Graha, Jakarta, Kamis 27 Oktober 2011.

Omar menyayangkan proses perekrutan tersebut karena pimpinan hingga bawahan ikut pindah. "Kecuali di Palembang, pimpinan cabangnya tidak pindah karena adalah yang saya rotasi dari Malang pada awal 2011," ujar Omar.

Dia menambahkan, akibat perekrutan tersebut, dua kantor cabang di Semarang dan Bali kosong, karena tidak ada karyawan yang mengisi. "Saya sayangkan semuanya pindah, Semarang kosong dan Bali kosong," tuturnya.

Proses rekrutmen yang dilakukan secara kontinuitas, berkesinambungan, dan sistematis itu, menurut dia, mengakibatkan perusahaan yang ditinggalkan merasa dirugikan. "Karena karyawan meninggalkan ini merupakan karyawan yang terbaik dari perusahaan yang ditinggalkan. Karyawan yang sudah dibekali dengan pelatihan dan memberikan kontribusi," kata Omar.

Sementara itu, hingga saat ini, manajemen PT UOB Kay Hian Securities, belum bisa dikonfirmasi VIVAnews.com terkait perekrutan karyawan Trimegah itu. Direktur Utama UOB Kay Hian Securities, Himawan Gunadi menurut seorang karyawan perusahaan sekuritas asal Singapura itu masih menggelar rapat.

Sebelumnya, dalam suratnya kepada Direktur Utama UOB Kay Hian Securities, Himawan Gunadi tertanggal 24 Oktober 2011, manajemen Trimegah Securities menilai praktik perekrutan terhadap karyawan Trimegah dinilai tidak beretika. (art)

Rapat Paripurna DPR Setujui RUU OJK

VIVAnews - Setelah 12 tahun tertunda, Dewan Perwakilan Rakyat akhirnya menyetujui Rancangan Undang-Undang Otoritas Jasa Keuangan (RUU OJK) untuk disahkan menjadi undang-undang. Seluruh perwakilan fraksi di DPR tanpa ada hambatan memberikan persetujuannya.

Ketua Rapat Paripurna DPR, Priyo Budi Santoso mengatakan fraksi-fraksi di DPR seperti Partai Demokrat, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Partai Keadilan Sejahtera, Golkar, Partai Amanat Nasional, Partai Persatuan Pembangunan, Partai Kebangkitan Bangsa, Gerindra, dan Hanura langsung memberikan persetujuannya.

Menurut Priyo, RUU tersebut merupakan salah satu rancangan undang-undang yang menyita waktu, tenaga, dan pikiran dalam penyusunannya. "RUU ini paling banyak deadlock-nya," ujar dia saat Rapat Paripurna di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis 27 Oktober 2011.

Namun, dia melanjutkan, atas dedikasi dari anggota dewan dan pemerintah, akhirnya RUU tersebut dapat diselesaikan.

Menteri Keuangan Agus Martowardojo juga memberikan apresiasinya kepada pimpinan dan seluruh anggota DPR. "Juga kepada semua pihak yang telah mendukung pelaksanaan tugas ini secara bersama-sama dalam menyelesaikan RUU OJK," tuturnya.

Agus mengingatkan bahwa tugasnya belum selesai karena masih ada pekerjaan lebih besar menunggu. "Persiapan pembentukan OJK merupakan fase yang sangat penting yang membutuhkan kerja keras bersama," ujarnya.

Dalam UU itu di antaranya disebutkan bahwa OJK dibentuk dengan tujuan agar keseluruhan kegiatan di dalam sektor jasa keuangan terselenggara secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel.

Selain itu, OJK diharapkan mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan dan stabil dan mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat. OJK juga berfungsi untuk menyelenggarakan sistem pengaturan dan pengawasan yang terintegrasi terhadap keseluruhan kegiatan di dalam sektor jasa keuangan.

OJK melaksanakan tugas pengaturan dan pengawasan terhadap kegiatan jasa keuangan di sektor perbankan, pasar modal, dan perasuransian, dana pensiun, lembaga pembiayaan, dan lembaga jasa keuangan lainnya. (eh)

Beli Saham Newmont, Kemenkeu Maju Terus

VIVAnews - Kementerian Keuangan menetapkan hati terus melanjutkan pembelian 7 persen saham divestasi PT Newmont Nusa Tenggara tanpa perlu izin Dewan Perwakilan Rakyat. Meski dalam audit Badan Pemeriksa Keuangan menyatakan pembelian saham Newmont perlu izin DPR terlebih dulu.

Direktur Jendral Kekayaan Negara, Kementerian Keuangan, Hadiyanto, mengatakan pihaknya telah menerima hasil audit BPK soal pembelian saham Newmont melalui Pusat Investasi Pemerintah (PIP). Dari laporan hasil audit itu, BPK berpendapat pembelian saham Newmont ini merupakan penyertaan modal negara dalam keadaan tertentu untuk penyelamatan ekonomi nasional, sehingga perlu persetujuan DPR.

"Kemenkeu mewakili pemerintah berkeyakinan pembelian saham divestasi Newmont ini sudah dilakukan berdasarkan proses governance dan undang-undang yang berlaku," kata dia dalam jumpa pers di Kantor Dirjen Perbendaharaan Kementerian Keuangan, Jakarta, Kamis 27 Oktober 2011.

PIP, lanjutnya, membeli 7 persen saham Newmont secara non permanen, sehingga tak perlu meminta izin DPR terlebih dulu. Pasalnya, dalam pasal 9 butir 1 di sale purchase agreement mengatakan PIP memegang 5 tahun saham itu yang mana setelahnya bisa dijual kembali. Sedangkan BPK melihat ini merupakan Penyertaan Modal Negara (PMN) yang sifatnya permanen. "Jadi ada perbedaan cara melihat persoalan," tuturnya.

Menyikapi perbedaan ini, tambahnya, pihaknya akan berkonsultasi pada instansi yang mana dapat menyikapi lebih independen.

Saat ditanya kepastian di mana pihaknya berkonsultasi? Hadiyanto berkelakar dengan mengajukan kembali pertanyaan itu pada wartawan. "Kira-kira bagaimana dua instansi lembaga negara yang berbeda pendapat, untuk mendengar pandangan netral dari satu lembaga ini ke mana?" dia menanyakan. "Kalau menurut saudara-saudara ke Mahkamah Konstitusi, tentu kami akan berkonsultasi dengannya."

Terkait belum adanya dukungan dari instansi pemerintah lain, yakni Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Hadiyanto berpendapat bahwa permasalahan ini hanya masalah teknis di mana menteri energi belum menerima surat permintaan dari Kemenkeu. (adi)

Ekonom Asing: RI Minim Kena Dampak Krisis

VIVAnews - Ekonom Nanyang  Technological University (NTU) Singapura, Praduma B Rana optimistis perekonomian Indonesia bisa terbebas dari dampak krisis yang terjadi di Eropa dan Amerika Serikat (AS).  Bahkan Indonesia merupakan negara yang paling kecil terkena dampak krisis.

"Dulu pada tahun 1997-1998 memang terkena dampak, dan perbankan kolaps," kata Praduma B Rana saat menggelar teleconference dengan Bakrie Center Foundation di Wisma Bakrie, Jakarta. Kamis, 27 Oktober 2011.

Profesor ekonomi politik pada Rajaratnam School of international Studies (RSIS-NTU) itu menilai Indonesia telah mereformasi sektor perbankan dan pemerintahan. Hal itu pula yang menyebabkan dampak krisis ekonomi Eropa dan AS sangat kecil untuk Indonesia.

Meski demikian, krisis yang tengah melanda Eropa dengan pusat di Yunani, Islandia dan Portugal baru-baru ini bukan tidak mungkin akan mengancam Indonesia. Karena itu, Direktur Senior Asian Development Bank (ADB) itu menyarankan agar Indonesia terus melakukan tren positif dalam mereformasi perbankan dan birokrasi untuk menciptakan stabilitas pasar modal.

"Dan itu saya melihat dalam sepuluh tahun terakhir sudah mulai bergerak," ujarnya.

Senada dengan Praduma, Leonard C Sebastian, Professor International Studies juga menyarankan hal yang sama. Hanya saja ia menekankan bahwa upaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan menarik investor perlu penegakkan hukum yang jelas dan tegas.

"Biar investasinya juga jelas," imbuhnya dalam teleconference bersama media di Wisma Bakrie, Jakarta, Kamis 27 Oktober 2011.

Leonard juga menekankan pentingnya pemberantasan korupsi dalam pembangunan ekonomi. Menurutnya Indonesia saat ini sudah memiliki lembaga anti korupsi (KPK) yang telah melakukan upaya penegakkan hukum melalui pemberantasan korupsi.

Untuk itu perlu adanya capacity buiding dan penguatan kepada KPK untuk kepastian hukum di Indonesia. "Sebagai orang luar saya melihat ada gangguan secara terus menerus dari DPR melalui  pemerintah untuk menekan KPK.  Padahal KPK itu penting untuk menjamin kepastian penegakkan hukum," ungkapnya. (umi)

Popular Posts